Tuesday, July 28, 2009

Di studio....

23 Julai-Hari ini macam biasa ke opis. Petang tu aku terima sms dari Boss..``Allahuakbar....Yasmin Ahmad rebah masa presentation''. Hah! Belum habis terkejut lagi, Linda Onn telefon aku, bertanya pasal Yasmin..ada yang kata Yasmin dah dot..dot..dot, ye ke? Aku pun gelabah masa tu, aku beritahu Linda, nanti aku telefon dan dapatkan penjelasan Boss terlebih dahulu. Bila Boss bagitau keadaan Yasmin, masa tu Boss dah berada di Damansara Specialist Hospital, aku terus telefon Linda Onn bagitau tentang keadaan Yasmin.

Aku juga masuk ke facebook untuk betulkan kenyataan yang mengatakan Yasmin dah dot..dot..dot. Iskhh cepat sangat khabar angin melanda. Huh! Aku pun tak sangka apa yang terjadi. Boss nasib baik tak panik dan berikan bantuan apa yang dia tahu kepada Yasmin saat kejadian. Kemudian ambulans membawa Yasmin ke hospital.

Lepas tamat rakaman semalam, Boss memang ada ajak aku mengikutnya ke TV3, memang ada perbincangan di sana. Aku beritahu Boss kerja di opis banyak, jadinya aku tak dapatlah ikut dia kali ini. Kalaulah aku ada tadi, agaknya aku yang akan terlebih panik.

Aku telefon juga Boss berkali-kali bertanyakan keadaan Yasmin. Lepas tamat waktu opis, aku ajak D.J dan A.Z terus ke studio. Boss kata dia tetap datang juga ke studio malam nanti. Ada lagu lagi yang perlu dirakamkan.

Sambil menunggu Boss, kami bertiga makan dahulu di restoran tomyam berhampiran studio. Boss sampai pun agak lewat, jam 8.40pm. Walaubagaimanapun rakaman diteruskan juga. Malam ini Boss rekod 2 lagu, selawat dan Tahajjud Cinta. Alhamdulillah dah siap 5 lagu, tinggal 1 lagu je lagi dan selebihnya 2 lagu yang dah direkod sebelum ini Ketika Cinta dan Batasku Asaku. Album ini akan mengandungi 8 lagu saja, pertama kali Boss keluarkan 8 lagu dalam album. Senario industri muzik masakini yang membuatkan kami hanya menerbitkan 8 buah lagu. Ini kira banyak kerana ada artis yang rakamkan 3 atau 5 lagu sahaja.

Selepas rakaman, suami Boss datang menjemput Boss dan kami terus pulang.

24 Julai-Macam biasa ke opis. Aku, A.Z dan D.J kemudiannya ke rumah Boss, singgah makan tengahari terlebih dahulu di gerai dekat dengan rumah Boss. Malam nanti Boss ada show, jadinya kami ke hotel untuk buat sound check terlebih dahulu.

Lepas sound check kembali ke bilik hotel. Jam 8.15pm aku terpaksa tinggalkan Boss dengan D.J saja kerana aku akan menemani Saida di studio. Saida terlebih dahulu pergi dengan Papa ke studio dan kemudiannya aku dan Aiman menyusul.

Saida merakamkan lagu solo beliau yang kedua, judulnya Dicuri Malam (jika tidak ada perubahan), ciptaan Aidit. Lama juga proses rakaman, maklumlah Saida belum banyak pengalaman di studio. Aidit juga mahukan yang terbaik daripada Saida, hampir jam 1am, barulah rakaman selesai. Suami dan anak2 Saida datang menjemputnya di studio, aku balik dengan Papa.

25 Julai-Hari Sabtu yang malas. Aku bangun pagi, masak mee hoon/kue teow sup saja. Aku dah bagitau Papa nak makan nasi di luar.

Petang tu aku, Papa, anak2 dan dua orang anak Saida yang kebetulan ada di rumah, Nyssa dan Khalid ikut kami keluar makan. Selepas makan, singgah di kedai beli apa yang anak-anak mahu dan hantar mereka pulang ke rumah.

Lepas tu aku dan Papa keluar semula untuk membeli barangan keperluan rumah untuk sebulan. Heheheheh..seronok shopping ni. Ambil je apa yang nak..hahahahah bila nak bayar huhuhuhu. Tak mengapalah, untuk sebulan kan.

Malam ni aku dah terasa hidung macam nak selsema. Aduhai tak sukanya. Bertambah teruk daripada beberapa hari yang lalu, Telan vitamin C dan ubat selsema. Jam 1.30am, dapat sms daripada teman wartawan mengenai Yasmin Ahmad yang sudah meninggal dunia malam tadi. Al-Fatihah.

26 Julai-Bangun pagi, aku tension, dah agak dah selsema ni jadi teruk. Huhuhuhu. Masak sarapan dan makan tengahari cepat2 sebab aku nak telan ubat, nak tidur kejap dan biar selsema cepat baik.

Huhuhu..tak baik juga. Geramnya. Aku pun ambil keputusan ke gim sorang-sorang, minta Papa hantarkan. Duduk dalam bilik sauna lama2, dengan harapan selsema cepat sembuh. Bila dah siap mandi semua di bilik persalinan di gim, aku pun nak tukar baju. Laaa...tertinggal seluar. Sudahnya pakai semula baju asal tadi. Papa datang ambil aku dan kemudian ambil anak2 di rumah dan ajak makan di luar.

Lepas makan tu, punyalah lama menunggu di klinik untuk cucuk Damia dan juga ambil ubat selsema aku. Nasib baik masa cucuk tu Damia ok je, tak menangis pun. Mmmmm..aku punya alasan sendiri untuk tidak ke situ.

27 Julai- Selsema makin menjadi tapi pagi2 lagi dah kena pergi meeting kat opis Kak Ton, pasal program Boss. Lepas meeting aku minta diri balik ke opis, banyak kerja nak dibuat.

Selsema buatkan aku tension. Iskhhhh. Balik dari opis, ajak Papa singgah pasar malam. Aku memang teringin nak makan langsat lagi, beli 3kg=RM10. Balik tu makan sepuasnya. Takut juga batuk dan selsema melarat tapi tak mengapalah.


Boss, Azman Abu Hassan dan Eddie Marzuki di studio.

Saida, Aidit dan isteri Aidit, Zaza di studio.

Thursday, July 23, 2009

Happy Birthday D.J

Inilah kek hari jadi untuk D.J.


Aku dan Saida meraikan D.J, tolong pasang lilin.


Apalah agaknya hajat D.J sempena 29 tahun usianya. Nampak je kecik..dah tua ni....


Hahahhaa..seronok kami dengan birthday girl....girl ke? Hahahhaah.


Sengek pulak gambar ni, A.Z dan A.Alud juga meraikan D.J.

Entry ni mungkin terlewat....D.J yang jadi teman 3 serangkai aku yang ke mana-mana mengiringi Boss telah menyambut hari lahirnya ke 29 tahun pada 10 Julai lalu. Pagi itu aku ke opis macam biasa, takde sebarang ucapan aku berikan pada D.J dan seolah2 tak ada apa yang berlaku.

Sebenarnya sebelum naik ke opis tadi, aku dah tempah kek D.J di Secret Recipe berdekatan. Tak lama lepas tu aku ke Secret Recipe untuk mengambil kek dan senyap2 menelefon A.Z yang berada di opis supaya memerhatikan D.J. Bimbang juga masa aku naik ke opis membawa kek tiba-tiba D.J ada depan pintu ke. Tak jadilah kejutannya.
Bila A.Z bagi isyarat aku boleh naik, terus masuk ke opis dan pergi ke dapur. Aku telefon Saida minta datang ke bahagian dapur. Bila aku paling ke belakang, Saida muncul tiba2, terjeritlah aku..terkejut sebab tak sangka2 dia kat situ. Huh! Nasib baik D.J tak respons sangat....
Aku, Saida bawa kek...perlahan2 jalan ke arah tempat duduk D.J, A.Z dah tunggu dengan kameranya. Surprise!!!!! Hehehhehe..D.J buat2 tak sangka agaknya dan menangis keterharuan..hahahah tipu je!
Lepas tu macam biasa, tiup lilin, potong kek, makan kek. Ringkas tapi bermaknalah harapnya buat D.J.
Happy Birthday..moga sihat, gembira dan bahagia hendaknya.

Wednesday, July 22, 2009

Pembikinan Album Tahajjud Cinta

2o Julai-Isnin permulaan hari. Aku masuk kerja lewat sikit sebab banyak sangat perkara yang hendak dibuat di rumah. Sampai di opis, aku siapkan semua hal berkaitan pembikinan album kerohanian Boss yang dijangka dan juga album duo Saida dan Sairah.

Alhamdulillah, album kerohanian akan memulakan rakamannya esok tapi album duo sedikit tertangguh. Kesian Saida dan Sairah yang dah lama nak menyiapkan album mereka tapi segalanya bergantung kepada penerbit album mereka. Aku berusaha agar album ini dipercepatkan lagi prosesnya.

Hari ini juga aku memulakan rutin baru (rutin ke?) ke gim..hahahhah Fitness First. Pergi dengan seorang teman yang sama2 mendaftar. Pergi gim ni atas banyak kesedaranlah..maklumlah orang perempuankan. Hahahahhah.

Seronok berhadapan dengan banyak peralatan di gim, bersemangat sungguh walaupun hari pertama agak baru dengan alat2 tersebut. Banyak peristiwa lucu aku dan teman di gim ni. Perut pula lapar, terbayang2 nak makan nasi.

Lepas 1 jam, kami berehat, minum air kemudian sambung kembali. Selepas kira-kira 2 jam barulah kami berhenti, ingatkan nak sauna, tapi tak bawa pula pakaian lebih. Tak mengapalah.

Balik tu, perut meragam..lapar..huhuhu...makan nasi lepas gim???? Tak tahan sangat dah.

Bila sampai ke rumah, tengok banyak buah2an yang Papa beli sewaktu meninjau lokasi/tanah di Ulu Langat. Aku amik langsat kegemaran, manggis dan rambutan 1 bakul kecil dan nyam..nyam..nyam dalam bilik sambil tengok movie.

21 Julai-Ke pejabat macam biasa. Sairah adakan majlis doa selamat di rumahnya hari ini. Restoran aku siapkan makanannya. Aku , D.J dan Aiman ke rumah Sairah jam 315pm bersama makanan. Papa datang kemudian. A.Z datang bersama seorang ustaz untuk membacakan doa selamat. Keluarga kawan serumah Sairah juga datang.

Lepas Asar, doa selamat diadakan. Kemudian aku balik dengan Papa, sempat singgah di salon dahulu sebelum Papa hantar aku ke studio.

Boss datang dengan A.Z dan D.J. Rakaman malam ini adalah untuk lagu ``Asma Ul Husna'' iaitu lagu yang menampilkan 99 nama Tuhan (Allah). Aku memang suka sangat lagu ini. Boss pernah nyanyikan lagu ini sewaktu Sirah Junjungan di Istana Budaya beberapa bulan yang lalu. Lagu ini adalah sebuah lagu ciptaan baru dan belum dirakamkan oleh mana-mana artis.

Album kali ini diterbitkan oleh Eddie Marzuki. Aku dan Boss merasakan beliau sesuai menerbitkan album seumpama ini. Ustaz Salleh (Brothers) membantu Boss untuk sebutan Arab atau sebutan yang betul bagi lagu tersebut.

Lepas rakaman terus balik ke rumah.

22 Julai- Ke opis macam biasa. Jam 4pm, aku, D.J dan Aiman ke rumah Boss. Hari ini studio dijalankan pada sebelah petang. Boss merakamkan dua buah lagu hari ini iaitu lagu Pintu Rindu dan Ya Rasulullah. Lagu Ya Rasulullah ialah lagu Raihan tapi versi yang Boss nyanyikan berbeza sedikit kerana susunan muziknya seperti yang Boss nyanyikan sewaktu Sirah Junjungan yang lalu.

Selepas rakaman lagu Ya Rasulullah, Boss berehat sekejap. Kami makan di restoran tomyam berdekatan studio. Selepas makan, Boss teruskan dengan rakaman lagu Pintu Rindu. Tak lama, kurang 1 jam dah siap.

Balik ke rumah tu aku rasa macam nak kena selsema. Ni mesti jangkit Damia ni. Telan ubat dan vitamin C. Janganlah selsema..kalau aku terkena selsema, memang teruk biasanya.


Boss dan orang yang terlibat dalam rakaman lagu Asma Ul Husna di studio. Dari kanan, Eddie Marzuki, Boss anggota kumpulan nasyid yang membantu menjai penyanyi latar dan Ustaz Salleh.

Gaya seorang yang hampir keletihan di gim....

Dan..dia benar2 letih...hahahahha

Damia...2 tahun

19 Julai-Mmmmm..Damia dah pun 2 tahun hari ini. Pagi tadi aku amat bersemangat bangun tidur kerana memikirkan hari ini adalah hari bahagia Damia. Lepas mandi, siapkan semua barang2 yang hendak dibawa pulang, kami semua sarapan pagi dahulu di coffee house hotel.

Boss juga sempat ajak peminat yang menunggunya di lobi hotel untuk sarapan bersama. Selepas makan kami terus ke airport. Jam 11.15am (waktu Indonesia) flight kami berlepas ke Kuala Lumpur.

Pagi tadi, kakak aku dah ambil anak2 dan maid aku ke rumahnya. Dia bermurah hati untuk buat sambutan hari lahir dan makan petang kat rumahnya. Aku ikutkan saja kerana memang kakak2ku suka meraikan hari lahir ke semua anak2ku selama ini.

Dari airport, aku, Papa dan D.J diambil oleh teman Papa. Kami terus ke rumah kakak aku yang sebenarnya tak jauh sangat dengan rumah aku. Sampai saja di rumah kakak aku, aku teruskan sarungkan pakaian baru untuk Damia, heheheh...solekkan Damia. Damia nampak seronok sangat bila nampak aku dan Papanya ada.

Kakak aku dan pekerja2 di restoran aku dah siapkan makan petang, ada nasi impit, lontong, kuah kacang dan roti jala. Saida hadiahkan cupcake (semalam hari jadi anaknya, Mashitah) dan aku juga tempah kek Barbie Doll dengan emak pemain dram kumpulan Coda, Ijam.

Tak ramai yang hadir pun, lagipun dibuat secara kecil2an sahaja, kakak aku, aak saudara aku, pekerja2 aku, Saida dan anak2nya (kecuali Mashitah tidur di rumahnya), D.J dan teman2 D.J.

Damia sempat buka hadiah yang aku dan Papa belikan iaitu mikrofon warna merah jambu. Nampak seronok sangat dia dapat hadiah tu. Bila masa potong kek nak bermula, Put'a selaku abang sulung buat ucapan, kemudian kami menyanyikan lagu `Happy Birthday' beramai-ramai.

Bila acar dah habis, makan pun dah, aku dan Papa minta diri untuk pulang ke rumah kerana letih sangat. Anak2 masih di rumah kakak aku. Tak lama lepas tu anak saudara aku, Annur bawa anak2 pulang ke rumah.

Sempat jugalah aku terlelap sekejap kemudian layan Damia yang semakin petah, manja, kuat merajuk, suka bersolek, kuat makan dan suka membebel tu.

Selamat hari lahir Damia...anak yang aku kira membawa seribu cahaya dalam keluarga kami. 9 bulan Damia dalam kandungan, banyak ketabahan yang telah dilalui bersama ibunya, Damia jadi teman dalam setiap suka/duka.

CAHAYA KECIL
(Sempena hari lahir Damia ke 2, 19 Julai 2009)

Telah kau tiupkan angin bahagia
Menyingkir duka
Membuang lara
Hingga tiada sempat sesaat pun
Kedukaan terhimpun

Yang bertiup di permukaan jiwa
Adalah tangis, tawa dan senda
Suara yang tiada nilai tara
Memecah sunyi ayah bonda

Seorang puteri kesayangan
Lahir atas ketabahan
Tiap tika menjadi teman
Mencipta makna keakraban
Yang lahir dari benih cinta
Membungakan bahagia
Berputik menjadi wangian syurga
Dan sinarnya terus bertebar
Menyemai kasih terus mekar.

SANGDEWI.19 JULAI 2009.


Inilah kek Barbie Doll Damia.

Damia yang malu-malu tapi mahu.


Damia memberikan pose di hari lahirnya.


Mmmmmm..sayang Damia. Aku pula yang terlebih teruja di hari jadinya.


Damia dan abang2nya sedang mencuba hadiah mikrofon merah jambu.


Bergambar bersama kek hari jadinya.


Kami sekeluarga meraikan Damia.


Damia dengan sepupunya Nyssa dan Anas.

Getar..Debar...APM di Jakarta

Boss dah banyak kali mengatakan berat hatinya untuk ke APM di Jakarta. Gejala H1N1 tentunya membuatkan Boss teragak-agak untuk ke sana. Walaupun aku tahu peminat2 Boss di sana sudah rindu dan lama menantikan kehadirannya di negara itu, tapi aku tidak boleh berkata apa-apa. Cuma aku sekadar memberikan pandangan sahaja, mungkin APM dapat mengubat rindu peminatnya.

Papa juga nampaknya beberapa kali mengatakan tidak mahu ikut sama ke Jakarta. Aku hanya memikirkan semuanya sudah diaturkan, tiket, hotel dan juga sudah berjanji dengan penganjur Boss akan membuat persembahan di APM itu nanti.

Masa yang ditunggu-tunggu untuk ke Jakarta hampir tiba, Paul pula demam panas. Tak dapat ke Jakarta, Papa bersetuju pergi kerana Paul tak ada nanti. Aku dan Papa diberikan penerbangan pada hari Khamis (16 Julai) dan Boss dan suami pada 17 Julai. D.J ikut Boss menggantikan Paul. Di Jakarta, sudah disiapkan 2 teman bodyguard@teman untuk membantu kami.

Aku dan Papa menaiki penerbangan jam 4.15pm (Khamis) ke Jakarta, sampai di airport Jakarta, sudah ada wakil Global TV (penganjur di Indonesia) yang menunggu. Kami terus dibawa ke hotel. Rehat sekejap, aku dan Papa ke mall berdekatan, kemudian kembali ke hotel. Di hotel aku sudah berjanji bertemu dengan peminat Boss yang datang untuk mengambil barangan cenderamata Boss yang telah dikirimkan. Penuh juga dua beg aku membawa barang-barang mereka.

Bila tiba di Indonesia terbayanglah masakan padang kegemaran aku, peminat Boss itulah yang jadi mangsa membelinya. Kesian mereka, aku asyik telefon dari tadi bertanyakan nasi padang. Memang dah lapar sangat sebenarnya.

Bila peminat Boss sampai di lobi hotel, aku dan Papa naik ke bilik terlebih dahulu menjamah makanan yang dibeli. Kemudian barulah aku ke turun ke lobi hotel kembali untuk membawa barangan cenderamata Boss untuk diberikan kepada peminat Boss bernama Okie yang datang dengan 2 teman Sitizoner Indonesia.

Sempat aku berbual-bual dengan mereka sebelum mereka pulang. Malam itu, Dimas, bodyguard di Indonesia datang berjumpa aku dan Papa, berbincang tentang jadual Boss. Esok Dimas juga akan menjemput Boss di airport bersama wakil penganjur.

Aku sempat menghantar sms kepada Boss mengenai jadual kerjanya bermula esok di Jakarta sebelum aku tidur.

17 Julai- Mana mungkin aku lupa tentang tarikh ini. Jam 9.45am (waktu Indonesia), aku mendapat panggilan daripada Dimas sudah berada di lobi hotel untuk ke airport menjemput Boss. Aku diberitahu oleh Dimas tentang pengeboman yang berlaku di dua buah hotel di JW Marriot dan Ritz Carlton, Jakarta. Aku amat2 terkejut dan Papa yang sedang tidur juga terjaga.

Kami terus membuka saluran tv dan melihat `breaking news' tentang peristiwa bom ini. Aku teringat tahun 2003 yang lalu, 8 hari sebelum JW Marrot di bom, kami juga menginap di hotel berkenaan. Hari ini peristiwa yang sama berulang. Aku melihat siaran secara langsung yang disiarkan hampir di semua channel di Indonesia.

Melihatkan peristiwa yang menyayat hati ini aku menjadi beliau risau dengan keselamatan kami. Bagaimana pula dengan Boss nanti apabila mengetahui hal ini. Selain itu terfikir di kepala apakah APM tetap berlangsung? Aku menghubungi penganjur, tiada pembatalan katanya.

Aku dan Papa menunggu Boss di hotel, bila Boss hampir tiba di hotel, aku menyambutnya di lobi. Kemudian kami terus ke bilik Boss, berbincang tentang hal dan kejadian ini. Tv di sana terus-terusan menyiarkan perihal pengeboman itu.

Kami berbincang mengenai situasi tersebut dan kemudian penganjur juga datang memberikan jaminan, namun apa yang akan berlaku kita tidak tahu kerana semuanya kerja Tuhan.

Kami makan tengahari terlebih dahulu sebelum ke lokasi APM di JCC untuk menjalani latihan. Selepas tiga kali berlatih muzik dan juga sempat 20 minit bersama penari, kami pulang ke hotel.

Malam ini kami hanya di hotel, tidak berani ke mana-mana. Sempat juga menonton live band sebelum naik ke bilik hotel.

18 Julai-Setelah berbincang dengan Papa, kami mengambil keputusan untuk menukar masa penerbangan pulang ke KL lebih awal esok. Asalnya penerbangan aku dan Papa pada jam 6.45pm waktu Indonesia, sedangkan esok adalah hari lahir puteriku, Damia. Serba salah jadinya dan keselamatan diri juga membuatkan aku mahu pulang awal ke tanahair.

Alhamdulillah, tiket pulang awal bersama Boss ke KL esok telah ditempah. Hari ini Boss ajak kami ke mall dan makan tengah hari di luar. Aku tinggalkan Boss dengan yang lain2 kerana aku dan Papa hendak ke mall yang berbeza membeli beberapa keperluan terutamanya hadiah Damia.

Bila dah dapat barang2, aku terus bersiap2 di bilik dan kemudian ke bilik Boss. Jam 7malam, Boss sudah bersedia di belakang pentas, kemudian berjalan di red carpet bersama suami. Apabila APM bermula, Boss duduk di hadapan pentas dan Boss juga menjadi penyampai anugeah. Kemudian Boss ke bilik di belakang pentas untuk salin pakaian bagi menjayakan persembahan. Boss menyanyikan lagu Cindai dan Di Taman Teman.

Malam ini rezeki Boss apabila mendapat dua anugerah APM iaitu Artis Malaysia Paling Popular dan Artis Serantau Paling Popular. Selepas acara, suami Boss ajak kami makan di sebuah hotel. Lepas makan kami terus pulang ke hotel penginapan. Huh! Banyak barang yang perlu dikemas. Nasib baik dah standby dua buah beg. Kalau ke Indonesia, kena selalu bawa beg extra...shopping di sini mungkin lebih murah dari di Malaysia.

Selepas mengemas..tidur..yeayyyy..esok balik!!!!


Boss sedang menjalani latihan.


Boss dengan dua persalinan di APM di Jakarta.


Aku sempat bergambar dengan Taufik Batishah


Boss dan Yuna di lobi hotel


Boss dikerumuni peminat dan bergambar bersama Sitizoner Indonesia.

Selepas SATU...

Selepas konsert SATU, hari-hari yang dilalui menjadi bertambah sibuk. Sehari selepas konsert, hari Isnin, SNP berpakat untuk cuti sehari tetapi desakan kerja membuatkan kami tetap pergi ke pejabat. Aku, Saida dan D.J dah terpacak di opis seawal jam 11am (kira pagi jugakkan..kalau tak kami cuti sebenarnya).

Hari-hari selepas konsert ini aku dapat rasakan kesibukannya. Kerja silih berganti, bermacam-macam perkara perlu dibuat dan dilaksanakan. Namun keghairahan bercerita tentang konsert SATU tidak pernah habis. Rakan-rakan media masih menghubungi, kami berkongsi perasaan di talian, tak kurang juga yang mahu mengadakan sesi khas perbincangan mengenai konsert SATU. Mmmmm..gembira tidak terkata.

Kerajinan Boss bagi aku sesuatu yang membuatkan konsert ini berjaya. Melihatkan jadual latihan dan kehidupan rutinnya, aku terpaksa akur dan berterima kasih kerana Boss menampakkan benar kesungguhannya untuk memberikan kejayaan kepada SATU.

Tulisan di media, tanggapan orang yang menonton dan tak kurang cerita-cerita yang meletihkan telinga bagi aku adalah sesuatu yang biasa selama 14 tahun ini. Biarkanlah kerana apa yang pasti kami sedang bergembira, tersenyum puas dan bersyukur atas kejayaan konsert SATU.

Boss juga nampaknya tak mampu menyembunyikan rasa gembiranya, jika ada selang waktu pasti akan menghubungi bertanyakan respons dan banyak hal tentang konsertnya itu. Isnin sehari selepas konsert, Boss dan suami berbesar hati mengundang warga SNP ke sebuah hotel untuk makan malam bersama di samping meraikan hari ulangtahun Paul.

Kemudian Boss dan suami bergegas pula untuk menonton wayang, aku dan Papa mengambil peluang untuk meninjau gerai-gerai malam di sekitar kawasan berhampiran hotel.

Alhamdulillah, banyak juga undangan menjayakan program yang diterima Saida, Sairah dan Coda. Aku juga berupaya menyelaraskan penerbitan album Saida dan Sairah, produsernya agak sibuk tapi aku tetap memburunya. Begitu juga dengan album kerohanian Boss, aku sudah mula mengadakan temujanji dengan produser, memberinya lagu dan menunggu masa untuk masuk studio sahaja. Aku amat berharap album Saida dan Sairah juga dapat disiapkan sebelum Ramadhan ini.

D.J pada awal Julai ni bercuti, mak mertua aku dan Ali pun ikut sama. Boss juga beria-ria mengajak kami bercuti tetapi warga SNP sudah ada komitmen masing-masing. Aku memang tak boleh ke mana-mana pada waktu ini, banyak kerja kena dibuat. Sudahnya bila emak mertuaku kembali dari bercuti bersama D.J, beliau mengikut Boss pula bercuti di utara tanahair.

Sebelum Boss bercuti, sempat jugalah Boss buat promosi untuk Anugerah Planet Muzik (APM) yang akan berlangsung di Jakarta. Boss ke Astro, tembual Era TV, temubual di Sinar FM dan juga chat di @15 channel.

Hujung minggu seperti biasa, aku dan anak-anak berjalan-jalan dengan Papa. Habiskan masa bersama, makan dan membeli keperluan mereka. Inilah masa yang aku luangkan bersama mereka setelah hampir sebulan lebih tidak mempunyai masa bersama-sama seperti ini.

Minggu ke tiga Julai, aku sudah memulakan fotografi hari raya bersama artis2, ada yang mahu Boss sahaja, ada yang gandingkan Boss dengan Saida dan sairah, ada Boss bersama suami, mak mertuaku juga turut serta dan juga fotografi kumpulan Coda. Entah macam mana, aku pun terselit juga dalam satu fotografi, setelah dipaksa editornya, aku menurut saja. Sudahlah datang sehelai sepinggang, nasib baik ada baju tajaan lebih yang boleh dipakai. Pembantu Nurul juga sudi menyolekkan aku.

Selepas fotografi dengan majalah Harmoni, Boss ajak kami ke Pavillion, beli barang-barang emak. Aku sempat jugalah beli kasut sementara menunggu Boss pilihkan barang2 emak. Saida ikut sama kerana kami masing-masing baru selesai fotografi. Kemudian Boss join makan bersama suaminya kerana mereka ada meeting dan kami yang lain makan di restoran tomyam tak jauh dari tempat Boss makan.

Seterusnya fotografi Boss dan suami pula, untuk majalah Mingguan Wanita, semuanya dapat dijalankan dengan baik, esoknya ada lagi fotografi iaitu untuk 2 majalah sekaligus, Media Hiburan dan Majalah Seri Dewi & Keluarga.

Masa fotografi ni aku berpeluang meninjau bilik hotel yang menempatkan Michael Jackson sewaktu beliau mengadakan konsert di Kuala Lumpur dahulu. Michael Jackson sudahpun meninggalkan pentas, nama, lagu, muzik dan nama tersohornya dan telah kemabali ke pangkuan penciptanya beberapa minggu yang lalu. Aku sempatlah mengabadikan foto kenangan selama berada dalam bilik hotel di Hotel Concorde itu.

Selepas fotografi, kami dibawa pihak pengurusan hotel untuk makan di coffee house dan bila selesai semuanya, kami hantar Boss ke hospital untuk melawat adik iparnya (suami kepada adik DK) dan kemudian kami pulang.

Perancangan untuk program-program Boss sempena Ramadhan dan raya juga sedang dijalankan. Aku juga meninjau tempat rekreasi menarik di Ulu Langat untuk acara akan datang. Sempat juga membeli buah-buahan yang terjual di pinggir jalan, memgapalah aku tetiba jatuh cinta dengan kawasan2 di daerah ini. Bestnya. Masih banyak tempat yang aku tak tinjau rupanya.

Boss juga sempat menyiapkan 4 episod program memasak untuk RTM ``Citarasa Bersama Siti Nurhaliza'' yang bakal dijayakannya sebanyak 15 episod. Boss berkongsi macam-macam resipi di samping selebriti2 jemputan.

Siapa kata selepas konsert masa untuk rehat, kerja tetap berjalan, hari-hari tetap berlari..jenuh mengejar waktu yang datang dan pergi.


Suasana berhimpit-himpit dalam lif selepas fotografi sebelum ke pusat membeli belah berdekatan.

Aku, Saida, mak mertuaku dan A.Z sedang makan masakan Thai, Nurul Shukor, anaknya, pembantunya dan Amir Luqman turut menyertainya kami. (tak nampak dalam gambar).


Inilah salah satu sudut di tempat yang aku suka sangat kat Ulu Langat.


Boss dan Adi yang mengacarakan Era TV.

Boss di konti Sinar FM bersama Linda Onn.

Boss sewaktu chat di @15.


Alaaa..tersesat pula gambar Put'a. Ini aku ambil masa aku berjumpa guru kelasnya untuk ambil buku laporan pelajar. Gaya Put'a yang macho di kelasnya.

Bergambar dengan t-shirt, seluar dan cermin mata yang ditinggalkan oleh Michael Jackson.


Inilah ruang di mana Michael Jackson berkaraoke.


Ini juga di bilik karaoke Michael Jackson.

Coretan-coretan Michael Jackson yang ditinggalkan di bilik hotel dibingkaikan.


Antara bingkai gambar yang terdapat di bilik MJ.


Lukisan MJ oleh Syed Wafa yang ditandatangan MJ.


Di sinilah MJ banyak menghabiskan masanya, menelefon ke luar negara.


Bilik tidur MJ yang masih dikekalkan perabot dan susun aturnya.


Bilik air pun aku redah..... dibuat khas untuk MJ.

Di ruang makan MJ.


Di ruang tamu MJ.

Beginilah suasana Boss sedang menjalani fotografi di bilik hotel MJ.




Sewaktu di coffee house.


Bergambar juga....tak rancang pun.Majalah mana? Hahahah..tunggulah.



Dua gambar di atas ini adalah program memasak ``Citarasa Bersama Siti Nurhaliza'' yang dijayakan Boss, bersama selebriti Vanida Imran dan Rubiah Suparman.